oleh

Putusan Dewan Etik Terkesan Lamban, SEMMI Barru Ingatkan Profesional Demi Kepercayaan Publik

BARRU, SULAPA. COM – Kasus pelecehan yang dilakukan salah satu oknum Kepala dinas di lingkup pemerintahan kabupaten Barru berinisial AT hingga kini masih sementara menunggu hasil.

Meski telah menunjukkan keseriusan terhadap kasus dugaan pelecehan yang terjadi, Pemerintah daerah Barru yang telah membentuk tim etik hingga kini belum mengeluarkan hasil keputusan. Kabarnya, Dewan etik telah melakukan pemanggilan saksi-saksi terkait, Namun sampai hari ini belum ada tanda-tanda akan keluarnya hasil sidang kasus tersebut.

Menanggapi lambannya penanganan kasus oleh dewan etik, Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia Cabang Barru terus bersuara dan mewanti-wanti agar pihak terkait bertindak profesional sesuai tupoksi yang berlaku.

Ketua Umum PC SEMMI Barru, Erwin wijaya pada tim liputan sulapa.com sabtu (08/0521) menuturkan jika kasus ini harus tetap dikawal dan dituntaskan demi tegaknya keadilan bagi korban yang telah dilecehkan martabatnya sebagai perempuan.

“Kami ingatkan kepada dewan etik untuk tetap bekerja profesional. Jika berlaku tak adil terhadap korban maka konsekuensinya kepercayaan publik bisa menurun di mata masyarakat khususnya masyarakat Barru”, imbuhnya.

Korban berinisial RN, IT, IM dan MA diduga mengalami tindakan pelecehan seksual oleh oknum kadis AT. Statusnya sementara terlapor dalam dugaan tindak pidana pelecehan seksual.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed